Kebakaran Besar Hutan Seluruh Dunia Petanda Kiamat Seperti Ditulis dalam Surah Al-Dukhan?

loading...
Loading...
Kebakaran Besar Hutan Seluruh Dunia Petanda Kiamat Seperti Ditulis dalam Surah Al-Dukhan?
Ramai mengaitkan asap jerebu yang melanda negara hari ini berpunca dari kebakaran hutan lebih 1000 hektar di Kalimantan, Indonesia.
Ramai mempersoalkan tindakan tegas yang patut diambil oleh kerajaan Indonesia dari peristiwa ini berulang tahun demi tahun tanpa tiada titik noktah.
Namun di sebalik kabut jerebu yang heboh kita perkatakan, ada sesuatu yang kita terlepas pandang iaitu kaitan kabut asap ini dengan  al Dukhan iaitu surah ke 44   yang diturunkan kepada umat Islam sejak 1400 tahun dahulu untuk dibaca, difahami dan diamalkan.
Untuk pengetahuan, surah Ad-Dukhan (bahasa Arab:الدخان) adalah surah ke 44 dalam Al-Qur’an. Surah ini tergolong surah ‘makkiyah’ yang terdiri atas 59 ayat. Dinamakan Ad-Dukhan kerana kata Ad-Dukhan yang terdapat pada ayat 10 yang bererti ‘Kabut, Jerebu atau Asap’.
Ia mengandungi amaran Allah SWT terhadap kaum kafir musyrik yang menetang Nabi Muhammad SAW bahawa mereka akan ditimpakan azab sengsara semasa langit membawa asap kemarau yang menyebabkan kebuluran yang amat dashyat.


Kebakaran besar hutan-hutan di seluruh dunia berkaitan dengan surah Dukhan di mana dunai dikatakan akan berkabus dengan asap selama 40 hari. Gambar fb Majlis Ilmu.

Jika dilihat kepada keadaan dunia hari ini, bukan hanya di Indonesia sahaja berlaku kebakaran besar tetapi titik titik panas ini terdapat di beberapa buah negara dan dunia sehingga mengakibatkan ratusan hektar hutan musnah dengan api marak membakar.
Antara  hutan negara yang sedang terbakar kala ini ialah Greece, Spain di mana dilaporkan sebanyak 2000 hektar kawasan musnah dan merebak ke Madrid.


Kebakaran hutan di Greece mengakibatkan kemusnahan besar dari segi harta benda dan nyawa manusia.

Tidak hanya di Spain, tetapi kebakaran di hutan turut terjadi di Turki di mana dilaporkan sebanyak 500 hektar tanah di Izmir, musnah dan memaksa pihak berkuasa bertungkus lumus memadamkan kebakaran ketika api memusnahkan sebahagian besar hutan-hutan yang menjadi nadi alam untuk kita menghirup udara segar.
Namun kita pastinya tidak boleh melupakan kebakaran besar hutan Amazon apabila dilaporkan lebih 900 hektar Amazon yang menjadi paru-paru dunia terbakar tanpa mampu dipadamkan.
Semua kejadian-kejadian  kebakaran besar ini terjadi sekitar Julai, Ogos dan September yang mengakibatkan dunia semakin panas.
Apa kaitan surah al Dukhan dengan bencana yang menimpa dunia hari ini?
Ada yang mengatakan, sebelum keluarnya Imam Mahdi dan Dajjal, akan ada peristiwa  dukhon (kabut asap) selama 40 hari 40 malam. Dikatakan dunia akan gelap-gelita kerana tidak ada cahaya matahari dapat menembusi bumi, sumber tenaga elektrik dan ekonomi hancur, teknologi musnah, tidak ada yang dapat dimakan dan air sungai mulai mengering.
Maka orang-orang yang tidak beriman saat itu hanya punyai dua pilihan. Mereka bunuh diri atau menjadi brutal (ganas). Dan wajah orang-orang MUNAFIK menjadi hitam kerana panasnya dukhon. Malah dikatakan meteor akan menghentam bumi sehingga mengakibatkan semua kejadian di atas terjadi.


NASA meramalkan astroid sebesar Menara Eiffel di Paris akan melanggar bumi pada 9 Sept lalu namun ia tidak menjadi kenyataan

Semua perkaitan kiamat semakin dekat atau dunia sudah diakhir zaman ini dapat dilihat pada laporan yang dikeluarkan oleh Pentadbir Agensi Pentadbiran Angkasa dan Aeronautik Kebangsaan (NASA) pada Jun lalu memberi amaran bahawa asteroid sebesar Arc de Triomphe di Paris atau sepanjang 40 meter dijangka menghentam bumi pada 9 September. Namun bersyukurlah  kerana tiada peristiwa itu dilaporkan setakat berita ini ditulis.
Dalam satu kajiannya, Agensi Angkasa Eropah (ESA) mendedahkan Asteroid 2006 QV89 itu akan berada pada jarak 6.7 juta kilometer (km) dari bumi berbanding 384,400 km jarak bulan dari bumi.
Berdasarkan kajian saintis ESA, kemungkinan planet ini berlanggar dengan asteroid sebesar Arc de Triomphe di Paris pada tahun ini ialah 0.01 peratus.
Dalam pada itu, apa yang lebih menakutkan, kaitan kiamat semakin hampir apabila paras air Sungai Eufrat, bersama Sungai Tigris, merupakan salah satu sungai paling bersejarah di Timur Tengah yang erat kaitannya dengan peradaban Mesopotamia semakin mengering. Sungai ini merupakan sungai terpanjang di bahagian barat yang mata airnya berada di Anatolia, Turki dan muaranya ada di Teluk Persia dan disebut-sebut sebagai tanda akhir zaman jika ianya mulai mengering.


Beginilah keadaan Sungai Tigris yang semakin menyusut dan ia membenarkan hadis bahawa kiamat semakin hampir.
Kiamat tidak akan terjadi sampai (jika) Sungai Eufrat surut sehingga muncul gunungan emas, di mana banyak orang (yang berada di sana) berjuang untuk berebut emas tersebut, hingga kemudian mereka saling membunuh.

Dalam sejarah Islam, Abu Hurairah mengatakan, bahwa Rasulullah SAW bersabda, “ Kiamat tidak akan terjadi sampai (jika) Sungai Eufrat surut sehingga muncul gunungan emas, di mana banyak orang (yang berada di sana) berjuang untuk berebut emas tersebut, hingga kemudian mereka saling membunuh. Sembilan puluh sembilan dari seratus orang yang berjuang. Dan setiap yang terlibat (dalam perang) berkata, ‘mudah-mudahan aku orang yang selamat itu’.”
Adakah kita bersedia mengisi dada dengan iman dan islam? Dunia sudah semakin ke penghujungnya dan fitnah juga semakin banyak di media sosial. Bersedialah kita kerana kala itu, tiada ibu ayah, tiada sanak saudara dan kita hanya berjuang untuk diri sendiri.

Post a Comment

0 Comments