Buruh Indonesia Diganggu wanita berambut panjang di banglo hartawan teh

loading...
Loading...
Buruh Indonesia Diganggu wanita berambut panjang di banglo hartawan teh

PENGALAMAN lelaki warga Indonesia ini yang sudah 23 tahun bekerja sebagai buruh binaan di Malaysia membuatkan dirinya sudah lali berdepan situasi menyeramkan.
Mana tidaknya, tidur di tapak binaan secara sendirian bukanlah satu perkara asing buat dirinya apatah lagi tempat yang baharu diterokai untuk projek pembangunan itu tidak diketahui asal-usulnya.
Pengalaman itulah yang terpaksa dilalui Dhiya Ulhaq Abu Bakar yang berasal dari Jawa Timur, Indonesia bagi mencari rezeki.
Namun, prinsip lelaki berusia 43 tahun ini mudah. Dia tidak perlu berasa gentar jika niatnya baik dan bukan untuk mengganggu sesiapa.
Adat menumpang tidur di tempat asing, sudah pasti ada 'penghuni' yang tidak senang dengan kehadiran Dhiya dan rakan-rakannya.
Sebelum pulang ke tanah airnya, Dhiya tidak dapat melupakan pengalaman ketika terlibat dengan kerja-kerja pembersihan dan ubah suai di tiga banglo lama yang terletak di Jalan Semarak, Kuala Lumpur.
Di banglo inilah berlaku beberapa kejadian mistik.
Dari luar, ketiga-tiga banglo yang pernah menjadi pejabat sebuah syarikat pengeluar serbuk minuman teh itu kelihatan sangat usang dan dipenuhi dengan semak samun.
Banglo itu merupakan bangunan pusaka turun-temurun milik keluarga hartawan teh yang siap dibina pada 1931.
Ketika Dhiya dan dua lagi pekerja mula membersihkan banglo tersebut, seorang daripada pekerja perempuan, Yuni tiba-tiba dirasuk.
Yuni mengamuk seolah-olah mahu memukul Dhiya dan seorang lagi pekerja sambil berteriak seperti orang hilang arah.
Tidak lama selepas itu, Yuni kemudiannya tiba-tiba rebah dan tidak sedarkan diri.
Selepas kejadian tersebut, mereka bertiga masih bekerja seperti biasa kerana kerja-kerja pembersihan harus dibereskan segera.

Tiada angin tiada ribut, tiba-tiba Kastolan jatuh dari ketinggian tiga meter... seperti ada sesuatu yang menolak kawan saya jatuh.

DHIYA

PEKERJA BURUH INDONESIA

Namun, belum sempat insiden Yuni dirasuk itu mahu dilupakan, berlaku pula kejadian mistik kedua yang lebih menyeramkan.
Kali ini, rakannya yang bernama Kastolan pula menjadi mangsa gangguan makhluk halus.
"Ketika itu masih siang dan kami berdua sedang membuka atap zink di salah sebuah banglo tersebut.
"Tiada angin tiada ribut, tiba-tiba Kastolan jatuh dari ketinggian tiga meter... seperti ada sesuatu yang menolak kawan saya jatuh.
"Ketika dia jatuh tu, kepalanya yang terhempas di lantai dahulu. Saya pun bawa dia ke hospital untuk rawatan," cerita Dhiya.
Kejadian mistik di banglo tersebut tidak terhenti setakat itu. Kastolan sekali lagi diusik. Kali ini, pemuda itu diganggu oleh pontianak pula.
Di kontena inilah Dhiya menumpang tidur pada sebelah malamnya.
Ketika Kastolan ingin mandi di tandas banglo itu sewaktu hari sudah hendak masuk waktu Maghrib, kelihatan kelibat seperti seorang wanita berambut panjang berdiri kaku di depan pintu tandas tersebut.
Pada mulanya dia menyangka wanita itu adalah Yuni. Kastolan cuba menegur dan tiba-tiba teringat bahawa Yuni tiada di kawasan banglo itu, sebaliknya berada di rumahnya.
Wanita yang berdiri di depannya berpaling memandang tepat ke mata pemuda tersebut sambil senyum menyeringai.
Tubuh Kastolan seakan-akan kaku, wajahnya pucat melihat entiti yang berada di depan mata. Mujurlah pontianak itu hanya mengusik seolah-olah memberi amaran untuk tidak mengganggu tempat tinggalnya.
Tidak lama selepas itu, pontianak tersebut terbang menghilangkan diri.
Tidak tahan terus diganggu, Dhiya meminta tolong seorang pawang Indonesia untuk datang menghalau semangat jahat yang mengacau mereka.
Pelbagai kejadian mistik menghantui kawasan ini kerana sudah lama tidak dihuni manusia.
Menurut Dhiya, pawang tersebut memberitahu bahawa kawasan itu sangat keras kerana sudah lama tidak dihuni manusia.
"Terlalu banyak jin yang ada di banglo tersebut. Hantu-hantu itu mengamuk apabila kawasannya diganggu.
"Pawang yang dipanggil menghalau jin dan makhluk halus di situ bertindak memagar kawasan tersebut dengan ayat suci al-Quran," kongsi Dhiya.
Tambahnya, sejak itu tiada lagi kejadian menyeramkan yang mengganggu ketenteraman mereka.
Tiada siapa yang tahu berapa lama keadaan itu akan kekal aman di banglo pusaka tersebut.
Namun, apa yang pasti,  jika satu-satu kawasan itu tidak diduduki untuk suatu tempoh yang panjang, pasti ada yang menjadi penghuninya.

Post a Comment

0 Comments