Header AD

Wanita Ini Mengandung 11 Bulan Lebih Dari Biasa, Di Penghujung 11 Bulannya Sangat Menyedihkan

loading...
loading...
Wanita Ini Mengandung 11 Bulan Lebih Dari Biasa, Di Penghujung 11 Bulannya Sangat Menyedihkan
 Lapan tahun lalu, detik 6 Ramadan menjadi catatan sukar dilupakan buat wanita ini.
Dia bukan saja perlu melalui kehamilan paling panjang 11 bulan, malah cuma sempat menatap wajah anak sulungnya untuk 1 hari sebelum bayinya itu dijemput pulang ke perkampungan akhirat.

Setiap detik kehamilan dicatat kemas-kemas.

Jangan sampai dirinya terlupa, dia pernah mengandungkan anak paling luar biasa. Kerana tiket untuknya ke syurga sudah Allah sediakan di sana.

Ikuti perkongsian Puan Nur Azreen Salleh

Catatan Ramadan 2009

Pertengahan Syawal tahun lalu, aku mula alami alahan bau-bauan dan beberapa alahan lain. Yang sebelu ini tak pernah terjadi dalam hidupku. Berita kehamilanku sangat disenangi oleh ahli keluarga terutama suamiku yang bakal bergelar bapa buat kali pertama..
Pada peringkat awal kehamilan, aku cukup fokus dengan pantang larang orang tua-tua, dan juga nasihat doktor..

Maklumlah, ini kali pertama dan belum ada pengalaman.. Semuanya berjalan lancar sehinggalah satu berita yang aku terima, yang merubah segala suasana gembira dan bahagia dalam kehidupanku... Doktor mengesahkan bayi dalam kandunganku "anencephaly"...

Apa Itu Anencephaly

Bayi yang tidak mempunyai tempurung kepala. Dapat dikesan melalui kaedah scan. Pertumbuhan tempurung kepala yang tidak lengkap menjadikan saraf tunjang bayi tidak terbentuk dan otak bayi berada di luar.

Bayi boleh terus hidup selagi berada dalam kandungan kerana hidupnya di dalam rahim bergantung pada uri.

Bayi tidak akan dapat bertahan untuk hidup lama selepas dilahirkan kerana hidup seseorag manusia perlu bergantung pada otak dan saraf tunjang.
Mengikut rekod Hospital Tengku Ampuan Rahimah Klang, bayi sebegini biasanya akan terus meninggal dunia ketika dilahirkan. Ada juga yang bertahan paling lama 2 hari.

Diari Mama Bermula

Mac 2009 (usia kandunganku 6 bulan)

Ketika inilah bayi dalam kandunganku disahkan sebagai bayi Anencephaly. Untuk mengesahkannya, suami membawaku berjumpa banyak doktor agar dapat melihat pandangan yang berbeza.

Namun, semua doktor berpendapat yang sama. Baik doktor biasa, mahupun pakar.. kerajaan dan juga swasta..

Ketika pengesahan dilakukan, aku diberikan tempoh seminggu untuk membuat keputusan sama ada ingin meneruskan kandungan sehingga cukup bulan atau menggugurkan kandungan tersebut.

Sudah semestinya aku tidak sanggup membunuh anak dalam kandunganku yang sudah mula aktif bergerak dan menendang2 perutku.. begitu jugalah pandangan dari kedua belah pihak keluargaku dan keluarga mertua..

ALLAH telah memberinya nyawa dan mengapa aku harus membunuhnya walaupun aku tahu aku tetap akan kehilangannya nanti.ALLAH yang memberi, maka ALLAH jugalah yang sepatutnya mengambilnya semula.

Maka keputusanku adalah untuk membawanya bersama-sama dalam kandungan sehingga cukup 9 bulan dan aku terus cuba bersedia menerima takdir pemergian anak sulungku ketika kelahirannya nanti.

April 2009 (usia kandungan 7 bulan)

Ketika ini, doktor kerajaan sibuk meneliti masalah bayiku. Pelbagai ujian dilakukan; ujian darah, ujian air gula, semuanya untuk mencari punca kenapa ia jadi begini.

Setiap kali di hospital atau di klinik, doktor pasti akan scan dan memerhati perkembangan bayiku. Sehinggalah suatu hari doktor kata "Baby awak kecik, due awak bukan 13 jun ni. Kalau ikut size sekarang, due awak 13 Ogos maknanya kandungan awak baru berusia 5 bulan bukan 7 bulan"

Sejak itulah, tarikh due aku ditukarkan ke bulan Ogos. Aku dan suami sangat tidak puas hati dengan pertukaran tarikh itu. Takkan due aku hampir sama macam kakak iparku sedangkan aku mengandung 2 bulan sebelumnya.

Dulu, aku dah disahkan hamil sedangkan kakak iparku masih berusaha mendapatkan zuriat selepas keguguran anak sulungnya.

Kini, doktor menjangkakan due aku pada 13 Ogos sedangkan due kakak iparku 14 Ogos.. cuma selang sehari. TAK MUNGKIN..

Aku dan suami merujuk pada pakar swasta kerana pakar kerajaan yang menukar due tersebut tidak mahu pertimbangkan apa yang kami perkatakan.

Maka pakar swasta bekerjasama dengan beberapa doktor klinik lain yang biasa aku kunjungi ketika awal kehamilanku.. mengkaji semula kes ini. Akhirnya mereka sependapat, due aku tetap 13 Jun.

Tetapi kerana bayiku tidak normal, doktor tetapkan jangka kehamilanku takkan lebih dari 18 Julai. Fakta tersebut berdasarkan tarikh aku disahkan mengandung dan rekod-rekod saiz baby setiap scan yang aku jalani di awal kehamilanku.

Jun 2009 (genap 9 bulan)

Aku masih tiada rasa sakit untuk melahirkan. Macam yang doktor pakar swasta kata, "baby awak x normal, mungkin lambat skit.. paling lewat 18 Julai". Aku dan suami terus sabar menunggu dan kesakitan contraction sudah mula wujud.

Namun ia tidak kuat dan tidak kerap seperti contraction orang yang dah nak bersalin.. Ia datang selang sehari..

Julai 2009...

Tiba tarikh 18 Julai seperti yang dikatakan pakar swasta. Belum ada tanda-tanda melahirkan. Contraction yang dirasai sebelum ini masih sama. Tidak terlalu kuat dan tidak kerap.

Sesekali ia datang. peritnya tuhan saja yang tahu sehingga satu ketika aku tidak mampu menahan sakit, aku buat keputusan menyelesaikan masalah ini di hospital swasta.

Tidak sanggup menunggu hospital kerajaan yang menetapkan due aku 13 Ogos. Aku mahu segera bersalin, mengeluarkan anak dalam kandungan ini secepat mungkin.

Aku penat menunggu, aku letih menanggung sakit, aku harus menyelesaikannya dengan segera.

Aku tak mampu lagi. Aku lemah! Sedangkan orang sekeliling yang mengandung kemudian dari aku, semuanya telah selamat melahirkan. Aku makin down memikirkan semua itu. Aku dan suami merujuk pakar swasta lagi.

Tapi Katanya

"Awak memang boleh bersalin normal.. kalau tak sakit, kita boleh masuk ubat dan paksa baby keluar.. tapi bukan masalah kos awak bersalin normal di swasta (sekitar 1-2 ribu yang aku jangkakan aku mampu membayarnya)

Masalahnya bayi awak tu. Kosnya mahal memandangkan tempurung kepala dia takde, bila lahir nanti otaknye berada di luar. Jadi, bayi awak memang kena masuk ICU untuk rawatan rapi. Takut jangkitan kuman kerana kita semua tak tahu berapa lama dia boleh hidup.

Ada yang 2 jam, ada yang 2 hari, ada yang 2 minggu. Walau apapun, selagi dia hdup, kita mesti jaga dia dengan jagaan rapi sedangkan kos ICU di hospital swasta mencecah belasan ribu hanya untuk 1 malam.

Bukan saya tak nak bagi awak buat kat hospital swasta, tapi kalau awak bazirkan duit awak berpuluh ribu pun, akhirnya awak tak dapat apa-apa. Sedih je.. Jadi saya nasihatkan awak tunggu je la hospital kerajaan. Lebih murah dan mereka jaga rapi bayi awak nanti. Itu yang sebaik-baiknya.

Aku & Suami Terdiam

Ada betulnya kata doktor pakar swasta tu. Sekurang-kurangnya dia tak fikirkan keuntungan hospitalnya. Dia lebih concern pada pesakitnya. Niat aku untuk ke hospital swasta terbatal begitu sahaja juga niat untuk membuat pinjaman peribadi belasan ribu bagi tujuan itu juga terbatal. Aku pasrah..

Ogos 2009

Sakit contraction yang aku alami terlalu kuat pada suatu pagi. Suami bergegas menghantarku ke Hospital Tengku Ampuan Rahimah Klang (HTAR). Tiba di sana, pemeriksaan dilakukan. Namun pintu rahim masih belum terbuka untuk bayi keluar. Aku diarahkan pulang.

10 Ogos 2009

Berlaku turun darah dan aku sekali lagi dibawa ke HTAR untuk pemeriksaan. Doktor tetap menegaskan pintu rahimku belum terbuka dan aku harus menunggu.

Selepas meneliti rekod kesihatanku, doktor mendapati aku adalah pesakit anemia(kurang sel darah merah) maka aku terus ditahan wad untuk pemeriksaan lanjut. Doctor bimbang sekiranya berlaku turun darah lagi, ia akan menjejaskan kesihatanku.

Satu malam aku di wad bersalin Hospital Besar Klang (nama lama HTAR), tiada keluar darah walau sedikit pun..

11 Ogos 2009

Aku yang berada di wad bersalin sangat teruja melihat ibu-ibu disamping bayi yang baru dilahirkan. Mula terlintas di fikiran "Bila la anak dalam kandungan ku ni nak keluar". Tak sabar rasanya. Dan tak tertanggung lagi seksa ini.. Oh tuhan, tolong daku!

Ketika lawatan oleh doktor yang memeriksa pesakit dari katil ke katil, terlintas untuk aku bertanya tentang bayi dalam kandungan ku. "Tak boleh ke doktor paksa je dia keluar atau operatelah saya untuk keluarkan bayi ni"

Doktor pakar yang turut bersama doktor biasa terus menarik kerusi dan duduk di sebelah katilku. Sessi kaunseling bermula. Pesakit dari katil lain semua memerhati doktor duduk di katil aku paling lama berbanding pemeriksaan dengan pesakit di katil lain hanya 5-10minit.

Kena Kaunseling...

Kata pakar kerajaan ini sambil diperhatikan doktor biasa yg lain:
"Kes awak ni tak sama macam kes normal yang lain.. Anak awak tak normal. Biasanya kes mcm ni kalau kita masukkan ubat dan paksa dia keluar pun, tetap tak jadi apa-apa, takkan ada tindak balas terhadap ubat tu. Sebaliknya risiko besar yang perlu si ibu tanggung.

Antara risiko besar tu adalah bila dah masuk ubat untuk paksa, tapi tak jadi apa-apa
1)   Akan berlaku turun darah yang banyak. Awak sakit, tapi anak awak tak keluar juga. Awak dah la anemia, tak cukup darah. Boleh ancam NYAWA awak. (aku takut bila doc sebut pasal nyawa).

2)   Bila dah paksa, tapi tak jadi, kita terpaksa operate awak. Kalau operate, awak akan kehilangan banyak darah. Pun boleh ancam nyawa awak. Lagipun, kalau awak operate, awak kena tunggu 2 tahun untuk mengandung balik. 

Tunggu luka operation tu betul-betul sembuh. Sebab awak anemia. Tak boleh suka-suka nak mengandung balik. Dua tahun campur 9 bulan lagi nak ngandung, lebih kurang 3 tahun baru awak dapat anak. Pihak hospital cuba nak kurangkan tempoh sedih awak dengan masalah anak sulung awak ni.

3)   Sakit yang teramat sangat kala paksa atau operate. Bahaya untuk nyawa awak sebab awak ni ada anemia.

Jadi Sekarang...

Saya benarkan awak discharge.. awak balik rehat dan tunggu je. Awak kena sabar. Kes macam awak ni perlukan kesabaran tahap paling tinggi. Banyak pesakit kes macam awak ni yang stress dan mengalami gangguan mental.
Kalau mengandung normal, bila sampai due, tapi tak sakit juga, kita bagi tempoh tambahan seminggu. Paling lama 10 hari. Takkan lebih 10 hari. Sebabnya, kita nak jaga baby tu. Kita takut dia lemas atau dah mula buang najis kat dalam tu yang boleh menyebabkan dia lemas.
So, kalau dah 10 hari lepas due, kita memang akan paksa atau operate. Kita kena selamatkan baby tu daripada lemas.

Kes Awak Lain

We dont bother bout your baby anymore. We care bout your health, we want to safe u coz your baby, kalau lahir pun, memang tak boleh survive. So, for what kita nak risau pasal dia?? Kita patut risau pasal u. So kalau kes normal kita bagi limit 10 hari extra je.

U punye kes, xde limit. As long baby tu hidup dalam kandungan tu, awak boleh teruskan sampai sakit sendiri nak beranak. Kalau tak sakit juga, awak boleh teruskan lama mana pun.. but 1 day, awak tetap akan sakit untuk beranak.

Trust me. Dia tetap akan keluar. Unless kalau dia dah matured kat dalam, n dah mula buang najis, then dia lemas n meninggal kat dalam perut, walaupun awak tak sakit, kita tetap akan keluarkan dia. Of coz la, sebab dia dah meninggal for what u nak keep dia kat dalam

so, u kena banyak-banyak sabar. Kalau u dah fade-up dan tak sanggup nak teruskan kandungan, u boleh bagitau kita. Kita boleh paksa keluar atau operate. Tapi itu kehendak awak, dan semua risiko yang saya bagitau tadi, awak tanggung sendiri. Its your decision. Hospital punya decision, nak awak sabar dan tunggu je. Banyak rehat n jangan stress. Nanti effect mental awak.

13 Ogos 2009

Maka hari ini tibalah tarikh yang diberikan hospital kerajaan. Namun belum ada tanda-tanda bayiku ingin keluar ke dunia ini. 19 Ogos aku akan ke hospital lagi untuk pemeriksaan, tapi bukan untuk mendapatkan tarikh baru bersalin.

Tiada lagi tarikh baru selepas ini hanya perlu menunggu dan terus menunggu. Oleh yang demikian, aku dan suami masih terus menunggu dengan penuh sabar dan aku percaya, semua ahli keluarga juga begitu. Apa yang mampu kami lakukan cuma berdoa mengharapkan yang terbaik.

Kepada semua yang banyak memberi nasihat, kata semangat dan motivasi untuk aku dan suami.. TERIMA KASIH kami ucapkan. Inilah perjalanan mengandung 11 bulan yang aku lalui.

walaupun penuh keperitan dan penderitaan, namun ia satu pengalaman paling berharga yang pernah aku lalui sepanjang hidupku. Aku tak serik mengandung lebih lama dari usia kandungan biasa (9 bulan) kerana aku tahu ALLAH memberi peluang lebih lama untuk aku bersamanya sebelum ALLAH menjemputnya kembali.

Semoga ramadan yang akan datang tak lama lagi membawa rahmat dan menyelesaikan semua masalah ini. Aku yakin, pasti ada hikmah di sebalik semua ini.

To My Lovely Baby..

Mama n Papa akan tetap sabar menunggu kelahiranmu. Walau apapun keadaan dan bentuk fizikalmu nanti, kami redha, dan kau tetap anakku hingga akhirat nanti.
Mama tak pernah menyesal membawa kamu dalam rahim mama selama ini.. Mama gembira dapat bersama kamu walaupun hanya seketika..

Mama bangga kandungkan kamu 11 bulan lebih lama dari biasa.. Andai ditakdirkan memang umurmu tak panjang, mama yakin kamu akan doakan mama n papa dan tunggu kami di syurga kelak...

Tanggal 26 Ogos 2009

Bayi Puan Nur Azreen selamat dilahirkan ke dunia secara normal. Waktu lahirnya 5.30 petang bersamaan 5 Ramadan. Meninggal keesokan harinya 27 Ogos 2009 bersamaan 6 Ramadan jam 6 petang.

Hasil Kajian

Punca anenchephaly mengikut pendapat doktor menerusi kajian adalah kekurangan acid folic dalam badan si ibu.

"Tapi doktor yang attend saya maklumkan, kajian menunjukkan 5% je berpunca dari acid folic. Saya sendiri tak pernah skip makan folic acid sejak awal mengandung. Lepas kes ni, saya di sarankan ambil folic acid setiap hari selama 3 bulan sebelum rancang untuk hamil semula."

Kini

selepas 4 tahun kehilangan anak sulungnya, Allah anugerahkan cahaya mata pengganti permata hatinya itu.

Al Fatihah buat si comel Zuhairah Raudhah Binti Mohd Zulkhairi. Nama indah yang membawa maksud Bunga Taman Syurga.


Sumber/Foto: FB Nur Azreen Saleh
Jangan Lupa Like Page Ini Untuk Mendapatkan Segala Berita Yang Paling Terkini!!
Wanita Ini Mengandung 11 Bulan Lebih Dari Biasa, Di Penghujung 11 Bulannya Sangat Menyedihkan Wanita Ini Mengandung 11 Bulan Lebih Dari Biasa, Di Penghujung 11 Bulannya Sangat Menyedihkan Reviewed by kak tie on 12:11:00 PTG Rating: 5

Tiada ulasan