Saturday, 24 June 2017

Sampah bertimbun tepi lebuhraya orang Kelantan dituduh pengotor

loading...
Sampah bertimbun tepi lebuhraya orang Kelantan dituduh pengotor

TIDAK BERTAMADUN, itulah perkataan yang sesuai melihat keadaan sampah sarap yang dibuang bersepah-sepah oleh pengguna sepanjang tepi jalan di Lebuhraya Lipis menghala ke Gua Musang, Kelantan.

Justeru, seorang pengguna laman sosial Facebook, Rahani Jusoh meminta pengguna yang menggunakan lebuhraya tersebut untuk pulang ke kampung agar tidak meneruskan tabiat itu..


"Janganlah buang sampah kat tepi highway baru tu. Berhenti berbuka, bawa balik sampah, tolonglah ya. Tak ada tong sampah bukan alasan, jenuh nak bersihkan wei..." tulisnya.

Rahani turut mengirimkan beberapa keping gambar menunjukkan keadaan sampah sarap yang berlonggok dan bersepah dikatakan di tepi lebuhraya itu. 

Berdasarkan foto tersebut, kebanyakkan sampah sarap yang dibuang di situ adalah terdiri daripada botol-botol air mineral dan juga bungkusan plastik makanan dipercayai dibuang oleh pengguna Lebuhraya yang berhenti seketika di situ untuk berbuka puasa.

Bila namanya berbuka puasa, tentu sekali pelaku yang membuang sampah ini adalah orang-orang Islam, mereka bukan sahaja mengotorkan kawasan dan memburukkan pemandangan, malah mereka secara tidak langsung memburukkan Islam.

Selain itu tabiat pengotor ini juga akan memburukkan penduduk tinggal di kawasan Pantai Timur yang menggunakan lebuh raya tersebut.

Seorang pengguna mengulas dalam kiriman itu, mendakwa dirinya berasal dari Kelantan namun mengakui bahawa orang Kelantan memang pengotor.


Seorang lagi pengguna pula mendakwa orang Kelantan memang terkenal dengan budaya pengotornya.

"Perubahan budaya bukannya mudah, ambil masa..." tulisnya.

loading...
kongsikan artikel ini

0 comments: