Header AD

Pendulang Emas Di Ganggu Jin Di Gua Musang

loading...
loading...
Pendulang Emas Di Ganggu Jin Di Gua Musang

GUA MUSANG - Mungkin ramai yang tidak tahu, ada golongan lelaki di daerah ini menjadikan aktiviti mendulang emas sebagai mata pencarian utama, apatah lagi apabila penglibatan itu sudah bertahun lamanya.

Bagaimanapun, aktiviti ini bukan boleh dilakukan oleh calang-calang orang kerana sekiranya tidak cukup ilmu di dada, sudah pasti kembara di hutan itu tidak berhasil dan akhirnya pulang dengan tangan kosong tanpa emas.

Mengakui banyak pantang larang dan kejadian misteri yang pernah dilalui sepanjang proses mendulang emas, lelaki berusia 26 tahun ini berkata, kerja-kerja ini bukanlah jalan alternatif untuk kaya sekiranya kesabaran diketepikan.
Pelajar UMK pun cari emas

Menurut Wan Nurul Firki Wan Abdullah, dia mula terlibat dalam pencarian emas sejak berusia 12 tahun lagi, di mana ketika itu dia mengikut bapanya ke hutan.
Bapanya ketika itu menyara keluarga dengan hasil khazanah alam itu.

Menurutnya, ketika berusia 18 tahun, dia pernah melalui pengalaman diganggu ketika mendulang emas di mana ketika sedang mengayak, dia didatangi sekumpulan ular yang mengelilinginya di pinggir sungai.

“Ketika mengayak, saya sudah nampak emas sebesar biji jagung ‘naik’ dalam dulang. Ketika tu juga saya rasa ada sesuatu yang tarik kaki saya dan tiup telinga.

“Selepas tu, ada pula sekumpulan ular kecil yang banyak datang keliling saya, tapi saya tak kena patuk," katanya kepada Sinar Harian.

Firki berkata, sebelum ini ayahnya pernah berpesan jika ada gangguan dia kena lawan.
"Ayah saya juga pesan kalau kita putus asa, kita tak akan dapat emas tu kerana apa yang muncul tu adalah penunggu kawasan.

"Saya juga difahamkan kawasan yang ada emas akan ada penunggu termasuk jin dan ular,” katanya.
Tambah Firki, kebiasaannya cara untuk menghalau gangguan itu adalah dengan membaca surah Al-Fatihah, selawat, tiga Qul (Surah al-Ikhlas, al-Falaq dan an-Naas) dan ayat Kursi.
“Kalau kita ‘lawan’ dia dengan cara bertahan dan tak hiraukan gangguan tu, kita akan dapat lebih banyak hasil emas. Kalau kita tak lawan, mungkin pulang dengan tangan kosong.
“Sebelum saya mendulang, saya akan ambil wuduk dan niat atas perkara yang baik-baik. Selain tu, pantang larang emas ni kita tak boleh terlalu banyak bercakap atau buat bising.
“Kalau dapat sekalipun, kita kena diam saja. Tak boleh cakap besar. Ada masa, kita gali luas namun sedikit saja dapat emas. Esoknya kita gali sedikit di kawasan sama, boleh banyak hasil. Ini dinamakan rezeki," katanya.
Menurutnya, sepanjang 14 tahun terlibat dalam aktiviti mendulang emas, dia mampu menyara keluarganya dengan hasil penjualan emas selain membeli kebun dan belanja untuk majlis perkahwinannya.

Muncul api atas bukit

Sementara itu, bagi pemilik salah satu syarikat perlombongan emas di daerah ini, Mohd Razali Ibrahim, 55, berkata, dia pernah didatangi api di atas bukit ketika sedang mendulang emas.
Katanya, api berkenaan dilihat marak seolah-olah membakar bukit yang berada 100 meter daripada tempat dia mendulang, namun kejadian itu gagal dirakam menggunakan telefon bimbit.
"Kejadian tu berlaku dua bulan lalu, saya nampak api atas bukit. Saya hanya tengok dan ada rakan mahu merakam, namun bila rakaman dipasang api itu hilang dan bila ditutup api nyala semula.

"Masa berlaku tu kira-kira jam 9 malam, api tu tak ganggu kami. Saya tak ada pengalaman mengenai kejadian ini dan tak tahu apa petandanya. Mungkin orang lebih arif tahu,” katanya.
Pada tahun 2008, negara dikejutkan dengan penemuan emas di Pantai Mersing dari kesan “Gold Rush” pada Jalur Timur iaitu selari dengan Jalur emas di Lubuk Mandi, Terengganu yang telah ditutup tetapi dibuka semula pada tahun 2002.


Namun, menurutnya, seperti kepercayaan orang-orang tua, sememangnya ada makhluk lain di kawasan hutan dan orang ramai tidak boleh melakukan perkara yang tidak senonoh di kawasan berkenaan.
“Kalau orang-orang tua dulu, mereka selalu cakap dengan makhluk di satu-satu tempat seperti meminta izin dan sebagainya. Namun, saya rasa ia tak patut diamalkan kerana makhluk yang ada di hutan juga makhluk ALLAH seperti kita.
“Namun kita tak nampak ia sedangkan ia nampak kita. Elak buat perkara tak baik contohnya kencing merata tempat dan buat bising,” katanya.

Jin jaga kawasan emas

Bagi penduduk yang hanya mahu dikenali sebagai Lan, sepanjang penglibatan dalam kerja-kerja mendulang emas, dia tidak pernah berdepan gangguan yang teruk kerana sering mengingati pesan orang-orang tua.
Katanya, sekiranya menemui banyak hasil emas ketika mengayak, dia tidak akan mengatakan ‘banyak’ namun perlu menggunakan perkataan ‘lebat’.

    “Kalau ada banyak, kita tak boleh kata banyak kena kata lebat. Kalu dapat besar, 
    kena guna perkataan kasar. Contohnya, ‘kasarnya barang yang ada di sini’.
    “Kita tahu setiap kawasan ada emas mesti ada penunggu dan penunggu itu adalah jin. 
    Jadi, jagalah kelakuan kita dalam hutan dan tak boleh terlalu riak.
    “Namun dah lama saya tak masuk ke hutan untuk mengayak kerana kekangan masa 
    dan keluarga. Mungkin bila dah lega sedikit, saya akan masuk hutan semula,” katanya
    Jangan Lupa Like Page Ini Untuk Mendapatkan Segala Berita Yang Paling Terkini!!
    Pendulang Emas Di Ganggu Jin Di Gua Musang Pendulang Emas Di Ganggu Jin Di Gua Musang Reviewed by kak tie on 2:29:00 PTG Rating: 5

    Tiada ulasan