Header AD

Aku Bersyukur Suamiku Tidak Hensem

loading...
loading...
Aku Bersyukur Suamiku Tidak Hensem




Tubuh suamiku besar, padan dengan tubuh aku yang rendang. Kulitnya sawo matang, kulit aku lebih cerah. Jari tangannya bagak, berbanding jari aku ala-ala batang serai.

Namun aku sedar bahawa aku telah memilih dia dengan perasaan ikhlas. Aku setuju memilih dia tanpa dia memaksa. Walau suamiku tidak kacak, aku tetap mencintainya sepenuh jiwa. Allah menaburkan rasa cinta sejak hari pertama kami berjumpa.

Suami aku tidak kacak. Dia lelaki standard biasa-biasa. Aku juga sedar bahawa dia memang tidak kacak. Kalau kami duduk bersanding rapat-rapat nampak sangat aku lebih rupawan daripada dia. Ini bukan aku kata, tapi suami aku kata!


 Sehingga kini setelah lebih 25 tahun bersama, di mataku dia tetap tidak kacak. Bagaimana pun aku selalu nyaman bila melihat senyumannya. Aku selalu ketawa dengan leluconnya.

Dia menerima aku apa adanya. Kalau aku tak sempat menyiapkan makan malam kerana keletihan pulang daripada kerja, dia tak kisah. Kalau dilihatnya rumah bersepah macam kapal pecah, dia sanggup tutup sebelah mata.

Subhanallah... apa pun yang aku lakukan dia tidak pernah bersungut. Dia rela makan mi segera atau makan di luar. Paling menyentuh hati, dia pandai layan diri dan sanggup mengalah dengan kemahuan sendiri. Membiarkan aku menyantuni si kecil berlama-lama menghisap puting susuku.

Betullah kata orang. Biarlah sakit di mata asal senang di hati. Suamiku yang tidak kacak itu selalu menghangatkan rasa cintaku. Keberadaannya selalu membuatkan aku tidak merasa resah. Dia selalu ada bila diperlukan. Dia menjadi pendengar baik pada semua keluh kesahku.

Biarlah suamiku tidak kacak. Kalau suamiku sangat kacak, mungkin aku tidak akan tenang. Membayangkan dia dilirik semua wanita di luar sana. Membayangkan dia ber SMS dengan bekas teman-teman wanitanya dulu. Membayangkan mungkin dia bosan denganku.

Ahh... aku bersyukur suamiku tidak kacak. Aku dapat tidur nyenyak walau banyak nyamuk sekalipun.

Sekali pun bukan suami sempurna namun aku selalu melihat sisi baik daripada suamiku. Kebaikannya menutupi keburukanku. Kelebihannya mengurangi kelemahanku. Hidup kami saling melengkapi.  Dan nyata, aku bahagia di sampingnya.

Ya, suamiku tidak kacak tetapi dia suami terbaik untukku!

(Sempena ulang tahun suamiku yang ke 56)
Jangan Lupa Like Page Ini Untuk Mendapatkan Segala Berita Yang Paling Terkini!!
Aku Bersyukur Suamiku Tidak Hensem Aku Bersyukur Suamiku Tidak Hensem Reviewed by kak tie on 8:49:00 PTG Rating: 5

Tiada ulasan